Senin, 27 Maret 2017

Perlunya Melestarikan dan Menyempurnakan Bahasa Bugis dan Aksara Lontara'

Buku yang menggunakan aksara Lontara

Adanya Akasara Lontara' yang diwariskan untuk kita oleh para pendahulu merupakan salah satu hal yang wajib disyukuri oleh Bangsa Indonesia pada umumnya dan suku Bugis pada khususnya. Dengan aksara inilah para leluhur menulis karya sastra terpanjang di dunia yaitu Lontara' I Lagaligo yang sekarang tersimpan dengan baik di negeri Belanda.

Tidak ada manusia yang hidup abadi. Salah satu cara untuk melestarikan pemikiran adalah dengan mewariskan pemikiran tersebut melalui tulisan agar para penerus dapat mengambil manfaat darinya. Tentu saja, para penerus haruslah terlebih dahulu menguasai bahasa dan aksara yang digunakan oleh para leluhurnya sebelum mempelajari manuskrip-manuskrip yang diwariskan untuknya. Oleh karena itu, sudah menjadi suatu kewajiban bagi kita semua untuk mempelajari bahasa Bugis dan aksara Lontara'nya.

Sekarang ini bahasa Bugis sudah banyak dipengaruhi oleh bahasa Indonesia yang menjadi bahasa persatuan di Negara Indonesia yang tercinta. Hal ini merupakan suatu hal yang alamiah dan telah terjadi pada banyak bahasa di dunia. Sekarang masyarakat Bugis di daerah Bone, ketika mengucapkan kata menonton dalam bahasa Bugis, mereka menggunakan kata manontong. Kata tersebut merupakan kata serapan dari bahasa Indonesia yaitu menonton. Sebenarnya hal ini dapat dimaafkan jika memang dalam bahasa Bugis tidak terdapat terjemahan dari kata menonton, tapi ternyata ada, hanya kita yang malas menggunakannya. Orang-orang dulu menggunakan kata makkîtaîta untuk kata menonton, tapi sekarang kata tersebut tidak pernah terdengar terucapkan oleh orang-orang yang sedang berkomunikasi dalam bahasa Bugis di daerah kelahiran saya, Kota Beradat Watampone.

Bahasa Bugis itu unik. Salah satu keunikannya adalah suatu kata dapat saja memiliki dua arti yang saling bertolak belakang, misalnya kata bâli. Bâli dalam bahasa Bugis memiliki banyak arti yang tergantung dari susunan kata dalam kalimat yang sedang diucapkan. Bali dapat berarti pasangan tapi dapat juga berarti lawan atau musuh. 

Jika ada orang berkata, "Îga muéra sibâli ri wettummu mabbulutangkisi'?" (Siapa yang kamu ajak untuk berpasangan sewaktu bermain bulu tangkis?). Maka arti dari kata bâli dalam kalimat ini adalah pasangan dalam permainan bulu tangkis ganda.

Tapi jika dikatakan, "Îga mancâji balimmu ri wettummu mabbulutangkisi'?" (Siapa yang menjadi lawanmu sewaktu bermain bulu tangkis?). Maka yang dimaksud bâli dalam kalimat tersebut adalah lawan dalam pertandingan bulu tangkis. 

Terdapat kerabat dari kata bâli yang dapat diterjemahkan menjadi bantu atau teman yaitu baling. Jika ada yang berkata, "Balingngi ambo’mu maddâre'!" (Bantulah/Temanilah ayahmu berkebun!). Maka arti dari kata baling dalam kalimat tadi adalah bantulah atau temanilah. Saat ini, penggunaan kata baling sudah sering digantikan oleh kata bantu yang diserap dari bahasa Indonesia.

Jika tidak ada daya upaya dalam melestarikan bahasa Bugis maka suatu saat semua kata dalam bahasa Bugis akan tergantikan oleh katakata serapan dari bahasa Indonesia. Salah satu cara untuk melestarikan bahasa Bugis adalah dengan membuat kamus bahasa Bugis sehingga kata yang sudah jarang digunakan dalam berkomunikasi dapat terselamatkan. Akan tetapi cara ini tidak sepenuhnya memberikan solusi terhadap semua masalah yang dihadapi.

Salah satu masalah yang dihadapi oleh bahasa Bugis sebagai bahasa daerah yang paling banyak penuturnya di Sulawesi Selatan adalah kurangnya minat generasi mudah untuk mempelajari dan mengkaji bahasa Bugis walaupun bahasa Bugis menjadi bahasa ibu mereka. Hal ini dikarenakan oleh adanya kesan bahwa bahasa Bugis hanya sekadar sebagai bahasa untuk berkomunikasi dengan orang-orang pedalaman Bugis yang belum terlalu memahami bahasa Indonesia sehingga bahasa ini tidak terlalu dibutuhkan. 

Mereka tidak melihat bahasa Bugis sebagai sebuah pusaka, kehormatan, identitas, filosofi, dan seni bagi masyarakat Bugis. Untuk mengatasi masalah ini maka banyak hal yang dapat dilakukan. Antara lain menulis buku-buku yang menjelaskan tentang arti sesungguhnya bahasa Bugis bagi masyarakat Bugis sejak zaman dahulu hingga sekarang, menerjemahkan kisah I Lagaligo dalam bentuk buku sehingga semua orang dapat mengetahui bahwa kisah I Lagaligo lebih baik dari kisah Mahabharata dari India yang sekarang ini selalu ditayangkan di televisi, menulis karya sastra yang berbahasa Bugis sehingga kesusastraan Bugis terus berlanjut, dan lain-lain.

Kita kembali dalam masalah aksara Lontara' yang telah menjadi kebanggaan masyarakat Sulawesi Selatan. Huruf Lontara' bersifat silabis, yaitu setiap huruf selalu diikuti oleh huruf vokal. Jadi jika kita akan menulis kata Bambang dalam huruf Lontara', maka hanya membutuhkan dua huruf yaitu huruf Ba dua kali karena huruf tersebut telah menyatu dengan huruf vokal. 

Sifat silabis ini erat kaitannya dengan bahasa Bugis yang tidak memiliki huruf mati kecuali huruf /Ng/ misalnya ladang, sadang, bubung, madang dan lain-lain. Selain itu, dalam bahasa Bugis terdapat banyak sekali kata yang memiliki glottal stop, yaitu sebuah penekanan yang biasanya terdapat di akhir kata yang pengucapannya mirip dengan cara baca huruf Hamzah sukun (mati) dalam huruf Hijaiyyah. Misalnya labbu' (tepung), sâbu' (sabuk), lîpa' (sarung), pajjâguru' (tinju), dan lain-lain. 

Jika terdapat kata atau nama yang berasal dari bahasa asing maka kata tersebut akan dimodivikasi sedemikian rupa sehingga sesuai dengan sistem bunyi bahasa Bugis. Contoh Muhamma' (Muhammad), pistôlu (pistol), Akurang (Al-Qur’an), gése' (gas), Ingjili' (Injil), dan lain-lain.

Perubahan bunyi yang terjadi pada huruf-huruf ketika terjadi pengadopsian terhadap kata yang berasal dari bahasa asing merupakan hal yang sudah umum dalam bahasa-bahasa di dunia. Bahkan, Allah SWT melakukan hal yang sama dalam Al-Qur'an. Misalnya, nama Nabi Esau yang berasal dari bahasa Ibrani berubah menjadi Isa dalam Al-Qur'an. 

Sebagian besar nama-nama yang tercantum dalam Al-Qur'an merupakan nama-nama yang berasal dari orang-orang yang tidak berbahasa Arab. Dalam kitab suci Al-Qur'an, kita akan menemukan nama-nama yang berasal dari kaum Yahudi seperti Daud (David), Sulaiman (Salomo), Ilyas (Elia), Ilyasa' (Eliza), dan lain-lain. Sebagai seorang muslim, saya menganggap bahwa hal seperti ini tidak apa-apa karena Allah saja melakukannya di dalam Al-Qur'an.

Masalah akan muncul dalam tulisan Lontara' ketika kita mempertanyakan pelafalan asli dari sebuah kata yang berasal dari bahasa asing. Tentu saja hal ini tidak dapat dilakukan dengan menggunakan aksara Lontara' yang ada saat ini.

Mari kita sejenak berimajinasi, anggaplah kita hidup dalam sebuah negara yang menggunakan bahasa Bugis sebagai bahasa nasionalnya dan aksara Lontara' sebagai aksara resmi negara. 

Anggaplah anda adalah seorang mahasiswa jurusan Sejarah dalam sebuah Universitas ternama di negara tersebut. Bahasa Bugis dan aksara Lontara' digunakan dalam proses belajar mengajar di kampus. Kemudian, anda membaca sebuah buku di perpustakaan yang membahas tentang perjalanan bangsa Mongol yang dipimpin oleh Jenghiz Khan untuk menguasai dunia. 

Dalam buku tersebut nama dari Jenghiz Khan adalah Jenghise' Kang karena disesuaikan dengan tata bunyi dalam bahasa Bugis. Apakah anda tidak penasaran bagaimana orang Mongol menyebut nama pemimpin (Jenghiz Khan) mereka saat itu? 

Apakah mereka menyebut namanya dengan Jenghise' Kang? Tentu saja tidak. Terus, bagaimana cara menjelaskan penyebutan asli nama tersebut dalam masyarakat Mongol dalam sebuah buku yang berbahasa Bugis dan ditulis dengan menggunakan aksara Lontara'? 

Kita harus membuat huruf-huruf tambahan untuk mengatasi masalah ini tanpa menghilangkan satu huruf pun dari huruf-huruf yang telah ada. Kalau kita tidak melakukan hal ini maka kita akan kesulitan membuat kamus bahasa Inggris-Bugis yang disertai dengan cara melafalkan bahasa Inggris dalam buku yang menggunakan huruf Lontara'.

Saya pernah mengalami sebuah masalah saat memulai penulisan buku yang menceritakan silsilah dan sejarah masyarakat Mico. Awalnya, saya ingin menulis buku ini menggunakan bahasa Bugis dan aksara Lontara' supaya bisa juga dibaca oleh orang-orang tua yang hanya mahir membaca aksara Lontara'. Namun, niat baik saya dihalangi oleh kekurangan aksara Lontara'. 

Dalam aksara Lontara’, penulisan kata bôdé' (sebuah nama) sama dengan penulisan kata bondéng (juga sebuah nama). Hal ini akan mengganggu pembaca buku saya yang membahas tentang silsilah yang banyak memuat nama-nama yang tidak lagi digunakan saat ini. Mereka akan kesulitan membaca sebuah kata yang dapat dibaca dengan beberapa cara. Akhirnya, saya memutuskan menulis buku itu dengan menggunakan aksara Latin. Sejak saat itu, saya menyadari betapa pentingnya menyempurnakan aksara Lontara'.

Banyak orang menentang tindakan penyempurnaan aksara Lontara' karena menghawatirkan hilangnya kemurnian dari aksara Lontara' itu sendiri. Mereka juga khawatir generasi muda tidak akan dapat lagi membaca manuskrip-manuskrip dari para pendahulu karena huruf Lontara' yang mereka pelajari tidak sama dengan huruf Lontara' yang terdapat dalam manuskrip-manuskrip.

Hal ini hanya akan terjadi jika: 
  • Kita mengganti sebagian atau keseluruhan dari huruf-huruf Lontara' dengan huruf baru.
  • Kita mengubah secara keseluruhan aksara Lontara' yang bersifat silabis menjadi aksara Lontara’ yang bersifat fonetis.

Akan tetapi, kekhawatiran di atas tidak akan terjadi jika:
  • Tetap menggunakan kaidah pembacaan huruf-huruf Lontara' sebagaimana yang diwariskan, yaitu bersifat silabis.
  • Setiap bahasa asing yang diserap selalu dimodifikasi sedemikian rupa sehingga sesuai dengan tata bunyi dalam bahasa Bugis.
  • Huruf-huruf dan kaidah-kaidah tambahan hanya digunakan dalam situasi tertentu misalnya dalam menulis nama orang, kota, pengucapan suatu kata dalam kamus, dan lain-lain.
  • Menulis ulang semua manuskrip sejarah dengan penulisan yang disesuaikan dengan kaidah-kaidah baru dalam tulisan.

Saat ini terdapat usaha sebagian para ahli untuk menambahkan sistem penulisan angka dalam aksara Lontara'. Mereka beralasan bahwa aksara Lontara' belum memiliki angka sehingga hal ini perlu dilakukan. Angka Arab yang sering digunakan dalam teks-teks Lontara' sangat berbeda dengan huruf-huruf Lontara' secara geometris sehingga hal ini mengganggu pikiran dan perasaan mereka. 

Bukankah aksara-aksara di Cina, Korea, dan Jepang tetap menggunakan angka Arab? Penggunaaan angka baru bukan mempermudah generasi muda melainkan mempersulit mereka. Saya pikir masih banyak hal yang lebih penting untuk dilakukan daripada hal semacam ini.

Inilah yang menjadi alasan saya mengapa melestarikan dan menyempurnakan aksara Lontara' dan bahasa Bugis begitu penting. Sekian!

Versi PDF dapat diunduh di sini.

Posting Komentar